Penggunaan Korset dalam Pencegahan Low Back Pain?

31

Bahaya ergonomi merupakan salah satu potensi bahaya yang kerap di jumpai di beberapa tempat kerja.  Masih adanya aktivitas manual handling dan beberapa pekerjaan lain yang memang tak dapat digantikan oleh robot dan alat lainnya merupakan alasan bahaya ergonomi masih sering dijumpai. Salah satu penyakit yang berkaitan dengan bahaya ergonomi adalah low back pain. Beberapa faktor termasuk karakteristik antropometrik, sifat dan keparahan kerja fisik, postur kerja, dan metode pengangkatan / manual handling telah dikaitkan dengan terjadinya low back pain (Duthey, 2013).

Di dunia, 37% dari low back pain dikaitkan dengan pekerjaan.  Pekerja yang terkena getaran, atau posisi berdiri lama seperti tenaga medis, pengemudi, pekerja konstruksi dan pekerja di industri lainnya lebih rentan terkena low back pain (Ehrlich, 2003). Studi di Inggris mengidentifikasi nyeri punggung sebagai penyebab kecacatan yang paling umum pada orang dewasa.  Nyeri punggung berimplikasi pada hilangnya lebih dari 100 juta hari kerja per tahunnya (Croft et al, 1993).  Sebuah survey di Swedia juga menunjukkan bahwa nyeri punggung meningkatkan jumlah hari kerja yang hilang dari 7 juta pada tahun 1980 menjadi empat kali lipat yaitu 28 juta hari kerja yang hilang pada tahun 1987 (Nachemson et al, 2000).

National Institute for Occupational safety and Health (NIOSH) percaya bahwa jika penekanan utama organisasi untuk mengendalikan cidera belakang pekerjaan dari mengangkat dan / atau operasi penanganan material adalah penggunaan back support (korset), ada kesenjangan yang cukup besar dalam program K3 mereka. Daripada hanya mengandalkan back support , perusahaan harus mulai menerapkan program ergonomi komprehensif yang berusaha untuk melindungi semua pekerja. Cara paling efektif untuk mencegah cedera punggung adalah mendesain ulang lingkungan kerja dan mengerjakan tugas untuk mengurangi bahaya pengangkatan. Namun hal tersebut memang cukup sulit dilakukan dengan pertimbangan biaya dan berbagai hal lainnya. NIOSH menyarankan lebih baik untuk melakukan pelatihan dalam mengidentifikasi bahaya pengangkatan serta menggunakan teknik dan metode pengangkatan yang aman untuk meningkatkan efektivitas program (NIOSH, 1996).

Belum maksimalnya program-program pengendalian risiko terkait ergonomi ini tentunya akan menjadi masalah bagi produktivitas tenaga kerja.  Terlebih lagi bagi industri-industri yang masih banyak mengandalkan aktivitas manual handling dalam pelaksanaan pekerjaannya.  Semakin banyak tenaga kerja yang mengalami keluhan low back pain tentunya akan menghambat jalannya proses produksi.

Eleminasi

Pada dasarnya, target utama dalam pengendalian risiko berdasarkan hirarki pengendalian risiko adalah yaitu melakukan eliminasi. Melakukan eleminasi berartimenghilangkan semua potensi risiko yang ada. Namun, kadang kala jika aktivitas tersebut sulit dilakukan karena memang aktivitas utamanya adalah melakukan manual handling sebagai contoh maka pengendalian risiko berupa eleminiasi tidak akan sesuai.

Substitusi

Jika eleminasi tidak dimungkinkan, pertimbangkan mengganti bahaya yang diketahui dengan material, proses, atau peralatan yang kurang berbahaya. Substitusi diartikan sebagai pengendalian risiko ergonomi dengan melakukan substitusi.  Pada akhirnya aktivitas substitusi dalam pengendalian risiko ergonomi akan berkaitan erat dengan pendekatan teknik.  Dimana kita diminta untuk melakukan pergantian terhadap aktivitas pekerjaan utama dengan aktivitas serupa namun tidak membahayakan bagi pekerja.  Umumnya substitusi akan berkaitan erat dengan pendekatan teknik.  Sejalan denan perkembangan zaman sehingga berbagai hal terkait rekayas engineering dibuat untuk melakukan substitusi dari kondisi saat ini yang memang perlu perbaikan.

Pendekatan Teknik

Pendekatan teknik, jika memungkinkan, adalah metode pengendalian yang lebih disukai. Fokus dari program ergonomi adalah membuat pekerjaan sesuai dengan orang tersebut, bukan memaksa orang untuk menyesuaikan pekerjaan. Ini dapat dicapai dengan merancang atau memodifikasi workstation, metode kerja, dan alat-alat untuk menghilangkan aktivitas berlebih dan postur yang aneh dan untuk mengurangi gerakan berulang (NIOSH, 2007).

Pengendalian Administrasi

Kontrol administratif berurusan dengan bagaimana pekerjaan dirancang dan terstruktur. Contoh kontrol administratif adalah pemeliharaan yang tepat dan program housekeeping, pembesaran dan rotasi pekerjaan, penjadwalan pekerjaan, memberikan istirahat yang cukup, praktik kerja yang tepat dan program pelatihan.

Perbaikan administratif, seperti rotasi pekerjaan, dapat membantu mengurangi eksposur pekerja terhadap faktor-faktor risiko dengan membatasi jumlah waktu yang dihabiskan pekerja untuk “pekerjaan bermasalah.” Namun, langkah-langkah ini masih dapat mengekspos pekerja terhadap faktor-faktor risiko yang dapat menyebabkan cedera. Untuk alasan ini, cara paling efektif adalah dengan menghilangkan “pekerjaan bermasalah” atau dengan mengubahnya. Ini dapat dilakukan dengan menempatkan perbaikan teknik yang tepat dan memodifikasi praktik kerja yang sesuai.

Pertimbangan untuk melakukan improvement seperti dibawah ini (NIOSH, 2007):

  1. Berikan variasi dalam pekerjaan untuk menghilangkan atau mengurangi pengulangan (yaitu, terlalu sering menggunakan kelompok otot yang sama).
  2. Sesuaikan jadwal kerja, kecepatan kerja, atau praktik kerja.
  3. Berikan waktu pemulihan (misalnya istirahat singkat).
  4. Ubah praktik kerja sehingga pekerja melakukan pekerjaan dalam zona kekuasaan mereka (yaitu, di atas lutut, di bawah bahu, dan dekat dengan tubuh).
  5. Rotasikan pekerja melalui pekerjaan yang menggunakan otot, bagian tubuh, atau postur yang berbeda.

Memberikan pelatihan kepada karyawan dapat meningkatkan pengetahuan dan keterampilan pada masalah ergonomi seperti teknik penanganan manual yang tepat, mengidentifikasi faktor risiko penanganan manual, identifikasi gejala dan pelaporan, ergonomi perbaikan diri dan inisiatif pengendalian seperti teknik peregangan dan penguatan dan lain-lain.

Pelatihan saja tidak cukup untuk meningkatkan suasana kerja ergonomis. Sebaliknya, itu harus digunakan bersama dengan perubahan tempat kerja yang dibuat. Pekerja membutuhkan pelatihan dan praktik langsung dengan alat, peralatan, atau praktik kerja baru untuk memastikan mereka memiliki keterampilan yang diperlukan untuk bekerja dengan aman. Pelatihan paling efektif jika interaktif dan sepenuhnya melibatkan pekerja. Di bawah ini adalah beberapa saran untuk pelatihan berdasarkan prinsip pembelajaran orang dewasa (NIOSH, 2007):

  1. Berikan praktik langsung ketika alat, peralatan, atau prosedur baru diperkenalkan kepada tenaga kerja.
  2. Gunakan beberapa jenis alat bantu visual (misalnya, gambar, bagan, video) dari tugas yang sebenarnya di tempat kerja Anda.
  3. Adakan diskusi kelompok kecil dan sesi pemecahan masalah.
  4. Beri para pekerja banyak kesempatan untuk pertanyaan.
Penggunaan Korset atau back support di sejumlah praktik industri

Penggunaan Alat Pelindung Diri

APD dapat diberikan sebagai bagian dari mekanisme pengendalian risiko. APD yang disediakan harus memiliki mekanisme seleksi, evaluasi, distribusi dan penyimpanan yang tepat. Pemilihan APD, dari sudut pandang ergonomi harus mempertimbangkan kesesuaian untuk pengguna dan kenyamanan penggunaan.  Contoh APD dalam mencegah low back pain yang banyak digunakan adalah back support atau banyak dikenal oleh istilah korset (DOSH, 2018). Namun saat ini, hasil dari beberapa penelitian yang telah dilakukan dalam mengidentifikasi keefektifan back support masih tidak memadai untuk menyimpulkan bahwa menggunakan dukungan kembali akan mengurangi cedera karyawan selama penanganan manual (NIOSH, 2007).

Penelitian yang dilakukan oleh Daniel Sowah et.all pada tahun 2018 dengan judul Occupational interventions for the prevention of back pain: Overview of systematic reviewsMetode penelitian yang digunakan adalah pencarian literatur elektronik dilakukan di Medline, EMBASE dan Cochrane Library pada artikel yang diterbitkan beberapa tahun terakhir.  Tujuan penelitan yang dilakukan menilai bukti dari berbagai intervensi yang dilakukan di tempat kerja untuk mencegah perkembangan nyeri punggung serta sebagai rekomendasi dalam praktik K3. 

Hasil penelitian yang dilakukannya yaitu bahwa dua puluh delapan artikel yang memenuhi syarat yang diterbitkan antara tahun 1994 dan 2016 dimasukkan dalam sintesis kualitatif setelah penyaringan artikel abstrak dan teks lengkap kami. Peringkat AMSTAR mengungkapkan 14 ulasan kualitas metodologi tinggi, 10 sedang, dan 4 rendah.

  • Intervensi yang diidentifikasi termasuk modifikasi tempat kerja (6 ulasan, 10 studi, 6.751 subjek); sol sepatu (4 ulasan, 6 penelitian, 2.356 subjek); dan back support dan alat bantu lainnya (15 ulasan, 18 penelitian, 60.678 subjek).
  • Intervensi pendidikan yang diselidiki adalah sekolah belakang (10 ulasan, 30 studi, 9.973 mata pelajaran); teknik / saran penanganan bahan manual (6 ulasan, 24 studi, 10.505 subjek); dan bentuk pengajaran lainnya termasuk pamflet, buklet, dan media lainnya (empat ulasan, 14 penelitian, 11.991 mata pelajaran).
  • Intervensi olahraga, diselidiki dalam 12 ulasan (35 studi, 19.330 subjek), menunjukkan bukti kualitas moderat dari efektivitas untuk intervensi latihan saja atau dalam hubungannya dengan intervensi pendidikan; tidak ada jenis intervensi lain yang secara efektif dalam pencegahan LBP atau hasil terkait LBP.
Penilitian yang dilakukannya menggambarkan lima poin penting
  • Exercise (Streching dll) — Ada bukti effektif
  • Exercise dan education — Ada bukti effektif
  • Education — Tidak ada bukti effektif
  • Lumbar support — Tidak ada bukti effektif
  • Workplace modifikasi — Bukti effektif ada tapi tidak tergambar dengan jelas

Back support tidak dianjurkan untuk digunakan oleh karyawan kecuali mereka mendapatkan saran dan diawasi oleh dokter yang merawat karena:.Tidak ada bukti ilmiah yang membuktikan efektivitas back support

Penggunaan back support cenderung membatasi mobilitas karyawan, mengurangi kelenturan otot dan justru di curigai dapat menyebabkan cidera punggung.  Dengan demikian back support, dapat menciptakan rasa aman yang salah kepada karyawan.

Referensi

  • Duthey. B. 2013. Update on 2004 background paper 6.24 low back pain. WHO.
  • Ehrlich GE. 2003. Low back pain. Bulletin of the World Health Organization 81(9):6716
  • NIOSH. 2007. Ergonomics Guidelines for Manual Material Handling. NIOSH Publication No.2007-131. Columbia
  • DOSH. 2018. Guidelines for Manual Handling at Workplace. Malaysia : Department of Occupational Safety and Health.

Tinggalkan Komentar di sini